TERBARU 2020! Ini Dia Cara Kirim Naskah Dongeng Nusantara Bertutur Kompas Klasika

Minggu, 19 April 2020
Cara Kirim Naskah Dongeng Nusantara Bertutur Kompas Klasika
sumber: dokumen pribadi

Assalamu'alaikum, Sahabat Khansa ^_^

Udah lama banget ya blogpost Cara Kirim Naskah Cerpen Anak Kompas Klasika Nusantara Bertutur saya post, tepatnya pada 15 Juni 2015. Seiring berjalannya waktu, tentu ada pembenahan di sana-sini demi menghasilkan bacaan yang berkualitas di rubrik keren ini.

Nah, pada 2020 ini ketentuan kirim naskah sudah diperbaharui. Jadi, bagi Sahabat Khansa yang ingin mengirim naskah, selalu pantau akun Instagram dan Facebook Nusantara Bertutur, ya. Supaya naskah yang dikirim tepat sasaran dan tembus gawang redaksi :)

Yuk, saya bagikan di sini cara kirim naskah dongeng Nusantara Bertutur Kompas Klasika update per 19 April 2020 

Ketentuan Pengiriman Naskah
  1. Naskah ditulis dalam Bahasa Indonesia
  2. Naskah harus asli merupakan karya sendiri dan belum pernah diterbitkan di media cetak apapun sebelumnya
  3. Naskah dongeng dikirim dalam bentuk file document word maksimal 2500 karakter (no space) font Times New Roman, 12 pt
  4. Boleh mengirimkan lebih dari satu naskah
  5. Melampirkan data diri lengkap penulis : Nama, Alamat, No. Telp/HP, Sosial Media (Instagram dan Facebook), No. Rekening dan Nama Bank
Yuk, buat cerita dongeng yang menginspirasi. Jangan lupa sertakan unsur keIndonesiaan dalam naskah.
Naskah dongeng dikirim melalui email: nusantarabertutur@gmail.com

Tema dongeng : 
Aktivitasku di Rumah DL: 15 Mei 2020 (CLOSE)
Berbagi Kebaikan dari Rumah DL : 21 Juli 2020 (DIPERPANJANG)
 

Sumber : laman Instagram Nusantara Bertutur

Bagi sahabat yang ingin membaca naskah-naskah yang dimuat di Nusantara Bertutur bisa mampir ke web resminya, ya, di sini 

Atau, bagi yang ingin membaca naskah saya yang dimuat di Nusantara Bertutur, bisa mampir ke sini ^_^ belum banyak, semoga terus menjejak. Doa yang sama untuk teman-teman. 

Sampai di sini dulu, ya. Bagi yang ingin tanya-tanya lebih jelas, bisa ketik di kolom komentar. Insya Allah, saya jawab semampunya. Tentunya, dengan hati riang sehangat cokelat. :D

See you next time, Guys!

Wassalamu'alaikum



Karunia Sylviany Sambas
40 komentar on "TERBARU 2020! Ini Dia Cara Kirim Naskah Dongeng Nusantara Bertutur Kompas Klasika"
  1. Wah alhamdulillah tahu info ini😍 makasih kak kebetulan saya ada beberapa naskah dongeng nih kk tapi sayangnya ada tema yang sudah ditentukan yaa hehehe tapi boleh di coba deh😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di tema itulah letak tantangannya, Kak. Hehehe, selamat mengirim, ya.

      Hapus
  2. Saya suka banget bikin cerpen sejak kecil tapi cuma jadi konsumsi pribadi, lumayan nih infonya. Terima kasih mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk, dipublikasi, Kak. Supaya lebih banyak menebar manfaat :) Semangat!

      Hapus
  3. Waaah pengin ikutan. Terimakasih kak infonya. Kucobain aahh.

    BalasHapus
  4. Wah, Ada kompetisi nulis cerita.. ikutan ah,, makasih infonya mba, aku baru tau lho

    BalasHapus
  5. Mbak Karunia salam kenal ya... Mbak anak saya minat ngirim tulisannya cm itu ada ketentuan "no space" di ketentuan yang no 3. mohon penjelasannya ya Mbak. makasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, salam kenal, Mba. Yuk, dikirim, Kak. Selesai nulis di ms word, klik tulisan WORDS di pojok kiri bawah, Kak. Ntar muncul kotak dialog. Cek yang tulisan Characters (no spaces). Kelihatan deh berapa jumlah kata non spasinya. Semoga membantu, ya, Kak. Semoga tulisan si adek dimuat di NB :)

      Hapus
  6. Kak, terimakasih ya infonya. Aku jadi kepengen ngirim naskah juga ke sana. Semoga keterima ya kak .

    BalasHapus
  7. Wah terimakasih banyak infonya ya kak. Bermanfaat sekali kebetulan ada teman yang suka mengikuti Kompetisi menulis begini, semoga bisa ikutan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Semangat, Kak. Tiap bulan ada tema menarik. Pantau terus IG Nusantara Bertutur. :)

      Hapus
  8. Baru tau nih soal rubrik Nusantara Bertutur, semoga bisa ikutan berpartisipasi sebelum deadline nanti. Makasih infonya ka

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Kalaupun terlewat DL yang ini bisa ikutan tema selanjutnya, Kak :)

      Hapus
  9. Wah alhamdulillah nih, bagi yang masih bingung gimana caranya kirim naskah, ternyata bisa dibaca cara lengkapnya di blog ini..

    BalasHapus
  10. Wah, makasih infonya, kapan-kapan pengen kirim ah. Jadi itu ada tema untuk setiap periodenya ya? Lumayan untuk latihan mengasah kemampuan menulis...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar, Kak. Tiap bulan ada tema menarik dan menantang :)

      Hapus
  11. Dari dulu pengen coba ikut ngirim naskah dongeng, tapi gak jadi-jadi. Pasti ada aja hal lain yang dikerjain. Smeoga nanti bisa. Butuh niat kuat dulu hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe. Iya, Mba. Mulai ini susah. Tapi kalo udah mulai, malah nggak mau berhenti rasanya, ya :)

      Hapus
  12. Mantabs, kl gitu saya mau coba coba buat naskah, jd bisa tersalurkan spy bs dibaca bnyk orang hehe

    BalasHapus
  13. Keren ini kalo sampe dimuat. Pembacanya banyak kalo Kompas sih. Apalagi rubrik Kompas Klasika yang biasanya dibaca kalo orang2 sedang senggang. Eksposure makin melejit ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mas. Persaingan juga tinggi sih sebenarnya. Tapi tetap semangat aja :)

      Hapus
  14. Wah, boleh ini, Mbak. Langsung cus ke IG nya. Terima kasih atas infonya.

    BalasHapus
  15. Setiap baca karya teman yang dimuat di rubrik Nusantara Bertutur, saya niatkan dalam hati untuk menulis dongeng juga. Sayangnya, selalu terlupa karena fokusnya teralihkan hal - hal lain :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga next berkesempatan tampil di sini, Mba. Rasanya nano-nano,hehe :)

      Hapus
  16. Saya gak pernah bisa menulis dongeng atau cerita anak. Dulu waktu masih nulis cerpen pengen ngirim cerpen sastra ke Kompas, tapi tidak pernah berani, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya awal-awal juga begitu, Mas. Terus coba, eh dimuat. Jadi makin rajin kirim ke rubrik ini :)

      Hapus
  17. Saya nggak pernah nulis dongeng anak, kalau baca sih sering. Selalu salut pada mereka yang mampu menulis dongeng anak dengan apik dan memberikan banyak pelajaran bagi anak-anak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jujur saya pun masih terus menimba ilmu dari para senior, Mba. Selalu ada haru kalau ada cernak yang tayang di media :)Teringat proses nulisnya yang wow.

      Hapus
  18. wah selamat ya mbak say naskah nya dah dimuat ya,,, otw baca naskahnya ahh,,,,

    keren nih, klo aku masih sebatas nulis di blog aja kak, huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, Kak :) Kalo udah dimuat sekali rasanya pengen lagi dan lagi. Hehehe.

      Hapus
  19. Dulu aku suka ikutan ngirim, sekarang aku gak pernah lagi... Jadi kangen haha nulis ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seru kan, Kak berkompetisi di rubrik yang satu ini. Incaran para penulis ketjeh :)

      Hapus
  20. kalo naskah udah berhasil masuk dan terbit, gak sabar rasanya ingin baca tulisan karya dari mbak hehe

    BalasHapus

Terima kasih buat kunjungannya. Semoga menginspirasi.
Silakan tinggalkan komentar di bawah postingan ini.

Mohon untuk tidak meninggalkan link hidup.

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9