Tentang ODOP dan Pengalaman Swab Test

Sabtu, 21 November 2020

Assalamu'alaikum, Sahabat Khansa.

Alhamdulillah, akhirnya sampai pada postingan ini. Postingan yang menjadi akhir dari sebuah rangkaian ODOP Batch 8 dan tentu saja menjadi awal untuk menulis lebih baik dan lebih banyak. 


Sahabat Khansa. Untuk sampai pada postingan kali ini bukan langkah mudah bagi saya. Tertatih, terseok bahkan memutuskan untuk mengakhiri pernah saya lakoni. Alhamdulillah, PJ Squad Blog dimana para penulis yang memutuskan berkarya di blog denga satu postingan satu hari amat sangat membantu saya.


Mereka memberikan solusi, mentransfer energi semangat dan sebuah iming-iming menggiurkan. Seperti saya yang hobi 'menaklukkan media dengan karya' mudah-mudahan tawaran yang singgah tersebut menjadi nyata.


Sahabat Khansa, pada postingan ini saya juga ingin memberikan sedikit pengalaman saya ketika menjalani swab tes pertama. Semoga yang terakhir dan pandemi ini segera berakhir. Aamiin.


Hari itu, Selasa di November. Saya mendapatkan kabar jika salah seorang rekan kerja hasil tes swab positif. Sebagai orang yang sama-sama bekerja di ruangan kecil itu, saya dan seluruh rekan lainnya yang berjumlah sekitar 10 orang itu harus pula memeriksakan diri melalui tes swab.


Tes dilakukan di sebuah ruangan besar. Lalu ada dua petugas di sana. Petugas pertama membuka pintu masuk dan bertindak sebagai asisten.


Petugas kedua mengambil sampel dari mulut. Saya diminta membuka masker lalu menyebutkan huruf A. Petugas memasukkan tong spatel menekan sedikit lidah lalu memasukkan alat kecil ke dalam kerongkongan. Saya agar terbatuk, mirip respons ingin muntah ketika benda itu menyentuh kerongkongan.


Selanjutnya, sebuat alat mirip cotton bud memasuki rongga hidung. Ketika petugas tanya sisi hidung mana, saya pilih kanan. Tanpa alasan spesial semisal hidung kiri sedang mampet. Saya hanya mengutamakan kanan sebagai hal yang baik.


Hasil test akan diumumkan sekitar tiga hari kemudian. Kami menanti dengan cemas. Saya bahkan mengundurkan diri dari sebuah peluang penulisan naskah. Saya khawatir tidak fokus sementara DL naskah tersebut cukup singkat.


Alhamdulillah, sabtu ini hasil tes keluar. Saya dinyatakan negatif. Seketika saya merasa bisa bernapas lebih lega.


Sahabat, selalu patuhi protokol kesehatan agar kita terlindungi dan melindungi orang lain. Mencegah lebih bail dari mengobati, bukan? (*)

Ternyata Tak Sesulit yang Diduga

Jumat, 20 November 2020

 Assalamu'alaikum, sahabat Khansa


Kelas Menulis Online : Menoreh Karya Menembus Meja Redaksi Media Massa

Kamis, 19 November 2020

 Assalamu'alaikum, Sahabat Khansa.


Alhamdulillah, hari ini sebuah amanah kembali menyapa, mengisi sebuah kelas daring tentang tip dan trik tembus media massa. Ya, saya akui ini adalah sebuah pencapaian yang saya inginkan. Apalagi kelas daring ini saya gagas bersama teman duet dalam buku Lord Didi. 

Kesempatan untuk Berbagi

Rabu, 18 November 2020

Assalamu'alaikum, Sahabat Khansa.


Alhamdulillah, ada kesempatan berbagi lagi-dan lagi. Saya agak terkejut ketika hari ini mendapatkan info di grup yang saya menjadi salah seorang PJ di dalamnya. Sebuah kelas yang saya inginkan untuk diampu tetiba saja jatuh kepada orang lain. 

Pekan Tantangan

Selasa, 17 November 2020

 Asslamu'alaikum, Sahabat Khansa.

Sungguh pekan tantangan ini saya rangkum agar dapat menjadi.pengingat bahwa sejatinya mimpi itu harus dipaksa agar mewujud nyata. Jangan menunda menjadi hal yang harus benar dilakukan.

Seperti hari ini. Minggu sepulang rihlal dengan manajeman waktu yang salah, salmpau rumah pukul 4 pagi. Lanjut dinas sore karena panggilan dadakan dari rs. Esok ya dins pgi. Besok libur sehari. Ada DL ya g menanti dmtentang dwbuah naskah impian. 

Mohon bantuan ya Rabb.